Peta kekuatan Antara Syi’ah, Barat, dan Jihad Global

(Arrahmah.com) – Ketegangan dari pergolakan di Timur Tengah semakin memanas, meskipun beberapa orang sudah dalam fase “pasca-krisis”, yang tersisa bagi mereka hanya untuk program masa depan. Tetapi beberapa berita yang berkembang di Timur Tengah baru-baru ini menegaskan bahwa Timur Tengah sedang memasuki era baru yang menjadi “arena kompetisi” untuk tiga komponen penting dari kekuatan dunia.

Tiga kekuatan tidak hanya mewakili kekuatan militer, tetapi juga kekuatan ideologi dan massa. Setiap Syiah, Al-Qaeda dan Barat (tentu saja termasuk Israel dan para kroni penguasa yang belum runtuh). Ketiganya adalah kekuatan yang paling potensial untuk mengontrol Timur Tengah setelah krisis. Karena itu, menarik untuk menganalisa akan menjadi seperti apa Timur Tengah dalam waktu 10 atau 20 tahun dari sekarang.

Kami berasumsi bahwa tugas menggulingkan rezim-rezim Arab akan (sebagian besarnya), akan selesai pada tahun 2012. Apa yang akan terjadi setelah itu?

Tentu saja pada hakikatnya Allah saja yang mengetahui apa yang akan terjadi di masa depan, tetapi kita sebagai manusia hanya dapat menganalisa dari realitas yang ada saat ini dan yang telah kita alami di masa lalu.
Barat dan Israel

Barat dan Israel selalu dalam posisi mendukung setiap rezim yang memerintah di Timur Tengah selama dua kondisi dipenuhi yaitu,  tidak mendukung “terorisme” (baca: Jihad) dan bersikap kooperatif dalam menjual minyak ke Barat (intinya harus tunduk kepada aturan Barat). Mereka pada dasarnya tidak merasa repot dari sikap represif rezim terhadap rakyatnya. Bahkan jika mereka menyuarakan kritik atau kutukan, itu tidak lebih dari “pemanis bibir”  sebagai suatu omong kosong politik tingkat tinggi.

Barat telah lama mengenal sikap otoriter Husni Mubarak, Gaddafi dan tiran-tiran lainnya  terhadap orang-orang mereka, tetapi sementara ini semua hanya, tidak melakukan tindakan yang berarti. Barat telah memusuhi rezim Muammar Gaddafi hanya karena dia memerintahkan pemboman sebuah pesawat milik Barat di Lockerbie. Itu sama sekali tidak terkait dengan kebrutalan melawan orang-orangnya.

Setelah Gaddafi “meminta maaf” ke Barat, Barat mampu untuk merangkul Gaddafi, seolah-olah tidak ada masalah sebelumnya. Hal ini cukup beralasan karena dia dengan kooperatif dalam menjual sumber minyak negaranya kepada Barat, dan yang lebih penting, Gaddafi sangat anti Al Qaeda dan “terorisme” (baca: Jihad).

Tetapi ketika mulai ditinggalkan oleh rakyatnya dan dipojokkan, Barat tidak segan-segan melemparkan dia. Pada kenyataannya pola ini menjadi sikap standar Barat terhadap setiap rezim Timut Tengah dan Negara mana saja yang menentangnya.

Intinya adalah, Barat melihat potensi Timur Tengah dan Afrika Utara hanya dalam dua pertimbangan strategis, seberapa jauh sumber daya alam mereka dapat dimanfaatkan, dan seberapa jauh jarak antara penguasa dan gerakan “terorisme” (baca: Jihad), sebagai upaya untuk melindungi Israel. Masalahnya adalah, Barat, dipimpin oleh Amerika, sedang direcoki oleh masalah yang banyak dan berkepanjangan. Krisis ekonomi yang semakin akut, dan kerusakan moral pasukan mereka di semua front pertempuran (untuk tidak mau mengakui kekalahan) membuat Barat memilih untuk berhati-hati dalam menangani mereka.

Artinya, ini pergolakan di Timur Tengah sudah agak terlambat bagi Amerika dan Barat pada umumnya, karena mereka sudah terperosok di Afghanistan dan Irak seperti babi di dalam kubangan, yang membuat mereka tidak lagi mampu bergerak dengan tangkas. Sebelumnya, ketika Amerika masih kuat, suatu pergolakan semacam ini akan menjadi kesempatan emas, karena tidak ada saingan. Tetapi hari ini, sudah banyak saingan.

Tapi ini bukan berarti berarti bahwa Barat sudah lumpuh. Mereka masih kuat dan berbahaya, tetapi tidak lagi menjadi pemain tunggal dalam mengambil keuntungan dari momentum pergolakan semacam ini (revolusi), belum lagi di daerah yang sama pentingnya dengan Timur Tengah yang merupakan teater utama dari “kegalauan” dunia.

Syiah, Ancaman Paling Nyata

Saat Hosni Mubarak masih berkuasa, di balik kekejaman kepada terhadap rakyatnya, ada minat geopolitik yang tidak disadari, yaitu kebenciannya terhadap Iran. Sejak Iran berhasil menggulingkan rezim tirani, Reza Pahlevi pada tahun 1979, dan arah negara berubah menjadi negara Syiah murni, Mesir pernah mengizinkan kapal Iran untuk melewati Terusan Suez. Tapi setelah Mesir menggulingkan Husni Mubarak, untuk pertama kalinya kanal Suez dilalui oleh kapal perang Iran.

Kerusuhan di Bahrain juga meletus, di mana para demonstrannya adalah Syiah, berperang melawan rezim yang Sunni. Arab Saudi berada dalam posisi dilematis, jika memungkinkan rezim Bahrain akan digulingkan oleh para demonstran Syiah, itu berarti bahwa rezim Sunni, yang jelas adalah teman dari Arab Saudi, akan lenyap. Sudah jelas bahwa Arab Saudi berada dalam bahaya, karena ancaman dari Syiah semakin mendekati garis perbatasan. Meskipun akan mengundang tanggapan mirinf dari dunia internasional, Arab Saudi merasa perlu untuk mengirim pasukan secara langsung ke Bahrain, sebagai upaya untuk mengekang kemajuan dari Syiah.

Tidak jauh berbeda dari Oman, Kuwait dan Yaman, semua memegang potensi yang cukup besar dari penganut Syiah. Jika pergolakan orang-orang ini dapat dimainkan dengan baik oleh Iran, bukan tidak mungkin bahwa Arab Saudi akan lebih dan lebih putus asa oleh kemajuan pengaruh Syiah Iran di wilayah tersebut. Bahkan sebelum kerusuhan pecah, para pemberontak Houti di Yaman telah mengganggu Saudi.

Belum lagi pergolakan domestik Saudi, yang juga didorong oleh penganut Syiah, yang dimulai dengan dari warga negara Saudi. Mereka terkonsentrasi di kota-kota di bagian timur Arab Saudi, seperti Hufuf, Qatif dan Awamiya. Rezim Saudi yang Sunni sedang terpukul oleh gerakan rakyat yang diatur oleh Syiah.

Jika perkembangan ini harus terus terjadi, maka akan membaut Timur Tengah semakin dalam bahaya dan ancaman besar dari Syi’ah dan Iran. Benar, sejarah akan selalu berputar pada sumbu yang sama. Jika di masa lalu, persaingan laten terjadi antara Arab dan Persia, hari ini bahwa sejarah itu diulang. Sekarang orang-orang Arab yang diwakili oleh Arab Saudi dan Persiadiwakili oleh Iran. Dan Iran (Syi’ah), sejak dahulu, selalu menjadi penyebab utama masalah, Syi’ah ditakdirkan untuk menjadi lahan subur bagi perluasan berbagai penyimpangan dan kejahatan. Ini tidak mengherankan dalam sejarah Persia, mereka paling sering melibatkan  diri dan selalu saling kooperatif dengan orang-orang Zionis-Yahudi.

Iran dengan Syi’ahnya saat ini berada dalam zaman keemasan. Sejak berhenti melancarkan perang melawan Irak di 80-an, konsentrasi prakteknya hanya menyebarkan pengaruh melalui ajaran-ajarannya ke seluruh daerah, bahkan dunia. Bahkan, Indonesia (Negara yang memiliki muslim terbesar di dunia) sedang ditargetkan sebagai objek budidaya serius oleh Syi’ah. Tidak kurang dari 300 Pelajar Indonesia dipersiapkan setiap tahunnya untuk belajar ajaran Syiah di Qum, Iran dan kota-kota lain untuk menjadi kader pejuang Syiah di tanah Indonesia. Mereka dikenal licik, dengan dalih karena tidak membawa seorang nabi baru, tetapi hanya memaki para  Sahabat Nabi. Tapi inti dari ajarannya adalah menanamkan terbakar kebencian terhadap Ahlus Sunnah wal Jama’ah yang merupakan mayoritas di negara ini (Indonesia).

Hal ini mungkin menunjukkan bahwa Iran memiliki lebih banyak kesempatan dalam mengambil keuntungan dari gejolak revolusi di Timur Tengah dibandingkan dengan Barat, karena sejumlah faktor:

  1. Iran adalah sebuah negara kaya dengan uang dan limpahan minyak, hanya kalah oleh Arab Saudi.
  2. Iran tidak terlibat dalam perang dengan negara mana pun, sehingga keuangan mereka masih utuh.
  3. Kaki tangan Iran di semua negara di Timur Tengah dengan ajaran-ajaran mereka Syiah, Mereka membelokkan agenda reformasi, atau setidaknya mengurangi resistensi dari masyarakat Sunni terhadap ajaran Syiah.
  4. Iran sangat dekat dengan tempat pergolakan (revolusi) di Timur Tengah, dan orang-orang yang memiliki postur relatif sama, mereka juga dapat berbicara bahasa Arab. Sangat mudah bagi mereka untuk menyusup, khususnya yang didukung oleh aqidah Taqiyah mereka, yang memungkinkan mereka untuk berpura-pura menjadi Sunni untuk menyerang dari dalam.
  5. Iran juga memiliki teknologi mandiri, yang bisa menjadi alternatif bagi masyarakat di Timur Tengah yang menolak Barat. Militernya juga kuat, pada kenyataannya bahkan bisa menjadi terkuat di wilayah Teluk Persia.
  6. Iran juga konsisten dalam pretensi dengan tampil memusuhi Amerika dan Israel, yang membuat sulit bagi orang-orang dari Timur Tengah untuk mengabaikan Iran, misalnya. dalam hal pertahanan Gaza.
  7. Iran juga belum direpotkan oleh Al-Qaeda, berbeda dari Arab Saudi atau Barat.  Mungkin karena Al-Qaeda hanya dapat beroperasi di mana ada basis Sunni, sementara  di Iran mayoritas adalah Syi’ah dan pengikut Sunni (Ahlu Sunnah) menjadi minoritas. Artinya ekonomi dan kekuatan militer Iran dalam kondisi stabil, tidak ada gangguan yang berarti lainnya.

Dengan semua pertimbangan tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa Iran dengan Syiahnya yang akan terus mengepakkan sayapnya ke sejumlah wilayah di Timur Tengah dan Afrika Utara untuk menanamkan hegemoninya. Era pergolakan dan hasil sesudahnya, dalam bentuk keterbukaan, dapat dimanfaatkan untuk potensi penuh oleh Iran, pada saat negara-negara regional lainnya yang mayoritas Sunni sibuk dengan bisnis mereka sendiri.

Seperti Mesir, ketika aktivis Ikhwan sibuk berperang melawan sekuler yang menjadi mayoritas warna negara mereka, Syi’ah secara bebas berkhotbah di tengah masyarakat. Tidak ada lagi hukum atau aturan yang dapat mencegah mereka, karena zaman sudah terbuka. Dalam 10 atau 20 tahun dari sekarang, Iran  akan menuai hasil, begitupun sama halnya dengan negara-negara lain.

Iran vs Al-Qaeda dan Jihad Global

Rangkaian ujian yang Allah berikan kepada umat Islam dalam rangka untuk meningkatkan derajat mereka, ternyata gilirannya telah datang sangat cepat. Ketika Al-Qaeda dan para aktivis jihad global sedang diuji dalam hal ketahanan mereka, dengan memerangi melawan negara adidaya dunia – Amerika – di beberapa tempat sekaligus, Syi’ah dengan dukungan Iran sudah menggeliat.

Para Syi’ah dan Iran siap menunggu menjadi musuh berikutnya setelah runtuhnya koalisi Amerika dan sekutu-sekutunya. Sekitar 10 atau 20 tahun dari sekarang, Iran dengan Syiahnya yang akan jauh lebih kuat dari sekarang. Kakinya akan ditetapkan lebih kencang di beberapa daerah, wal ‘iyadzu billah.

Umat Islam yang dipimpin oleh Al-Qaeda, Taliban dan aktivis jihad global sedang berada di tengah “pelatihan” oleh Allah untuk Jihad fie sabilillah yang akan terus berlangsung hingga hari akhir, dengan cara diberi lawan-lawan sari kalangan kelas atas. Hal ini karena, pelaksanaan ibadah jihad berbeda dari ibadah lainnya seperti shalat dan zakat. Dalam Jihad, harus ada musuh untuk itu harus diselesaikan, sementara di Shalat, sudah cukup dengan menghadapi kiblat dan melakukan gerakan sholat.

“Kebetulan” titik awal dari perkembangan jihad dan rencana aksi dari Syi’ah ternyata simultan. Pada tahun 1979, para mullah dari Syi’ah berhasil diberangus rezim Reza Pahlevi dan mendirikan sebuah negara Syi’ah yang berdaulat. Pada tahun yang sama, Uni Soviet menyerbu Afghanistan, berperang untuk melawan mujahidin yang dengan modal awal tidak lebih dari 6 senapan. Pada tahun 1991, alhamdulillah, Uni Soviet bisa dikalahkan dengan izin Allah, pada kenyataan bahwa kerajaan Uni Soviet pecah menjadi potongan-potongan, hanya Rusia yang tetap berdiri.

Setelah 30 tahun, Iran menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan. Iran memiliki pengaruh yang luas di dunia Islam. Irak sudah dalam kontrol Iran setelah “ditinggalkan” Amerika, meskipun tidak sepenuhnya. Jika sukses di Bahrain, jumlah negara Syi’ah akan meningkat. Dan akan ada banyak lagi.

Di sisi lain, juga setelah 30 tahun, jihad global berhasil mendirikan sebuah pengaruh kuat di Afghanistan, sebagian Pakistan, di sebagian Irak, Somalia, Chechnya, Kashmir dan sejumlah daerah lainnya. Cepat atau lambat, pertempuran besar antara Mujahidin global terhadap Iran akan meletus. Karena, setelah Amerika melemah, Iran harus dibersihkan dari Timur Tengah.

Perkembangan Iran benar-benar bisa menjadi inspirasi bagi para penguasa Saudi dan rezim lainnya. Ketika mereka khawatir dengan kemajuan Syiah, mitra terbaik untuk menampungnya adalah Al-Qaeda dan para aktivis jihad global. Sayangnya, rezim Saudi tidak mampu untuk menjauh dari Amerika. Mereka akan segera menyesal karena mengambil rekan yang salah.

Intinya adalah, sebenarnya Timur Tengah sangat membutuhkan Al-Qaeda dan para aktivis jihad global, namun diri-diri para penguasa telah “pergi terlalu jauh”, merasa  Izzah (kekuatan) masih di tangan Amerika . Padahal, sebenarnya Izzah adalah dari Allah dan dengan mengikuti Rasul-Nya shalallahu ‘alaihi wa salam melalui jihad fie sabilillah. Mencari Izzah dari Amerika hanya akan memberikan kita kehinaan di dunia maupun di akhirat.

(siraaj/arrahmah.com)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s