Al-Qaidah Serukan ”Jihad Elektronik” Melawan Amerika

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) – Perang Al-Qaidah terhadap AS, dengan segala sumber daya yang mereka miliki, tidak hanya terjadi di dunia nyata, namun juga melalui dunia maya. Mulai dari perang media internet dengan menerbitkan berbagai propaganda serta pernyataan dan juga merilis hasil-hasil operasi lapangan mereka, hingga melakukan serangan cyber langsung ke jaringan-jaringan komputer pemerintah dan juga infrastruktur kritis negara Paman Sam tersebut.

Al-Qaidah mungkin mulai mengalihkan perhatian destruktif mereka untuk perang cyber melawan Amerika Serikat. Dalam sebuah video, seorang anggota Al-Qaidah menyerukan “jihad elektronik” melawan Amerika Serikat, dan membandingkan kerentanan dalam jaringan penting komputer Amerika untuk kekurangan dalam keamanan penerbangan sebelum serangan 9/11.

Video Al-Qaidah tersebut menyerukan kepada “para mujahid rahasia” untuk meluncurkan serangan cyber terhadap jaringan-jaringan AS baik dari pemerintah dan infrastruktur kritis, termasuk jaringan listrik. Video ini diperoleh oleh FBI tahun lalu, dan dirilis hari ini (22/5/2012) oleh Komite Senat untuk Keamanan Dalam Negeri dan Urusan Pemerintah.

“Ini adalah bukti paling jelas yang kita lihat bahwa Al-Qaidah dan kelompok pejuang Islam lainnya ingin menyerang sistem infrastruktur cyber kritis kita,” kata Ketua Komite Keamanan Dalam Negeri Security dan Urusan Negeri Joe Lieberman, I-Conn., mengatakan dalam sebuah pernyataan,  sebagaimana dilansir abc News

..Video Al-Qaidah tersebut menyerukan kepada “para mujahid rahasia” untuk meluncurkan serangan cyber terhadap jaringan-jaringan AS baik dari pemerintah dan infrastruktur kritis, termasuk jaringan listrik..

“Video ini mengganggu karena itu mendesak pengikut Al-Qaidah untuk meluncurkan serangan cyber di Amerika,” kata Senator Susan Collins, R-Maine, anggota peringkat pada komite tersebut. “Sudah jelas bahwa Al-Qaidah sedang mengeksplorasi segala cara untuk membahayakan kita dan ini adalah bukti bahwa infrastruktur kritis kita adalah target.”

Komunitas keamanan nasional mengatakan ancaman serangan cyber adalah nyata, dan kesenjangan antara aspirasi dan kemampuan pejuang Islam adalah tertutup. Para pejabat intelijen senior di Cyber Command, Laksamana Samuel Cox, mengatakan Al-Qaidah sedang mencari kemampuan itu untuk melancarkan serangan cyber terhadap jaringan AS dan pejuang Islam bisa membeli kemampuan tersebut untuk melakukannya dari hacker kriminal ahli.

Lieberman menggunakan video Al-Qaidah tersebut untuk menggarisbawahi apa yang dia katakan adalah kebutuhan untuk undang-undang baru ..

“Kongres perlu bertindak sekarang untuk melindungi publik Amerika dari serangan yang menghancurkan mungkin di grid listrik kami, sistem penyaluran air, atau jaringan keuangan,” katanya. “Seperti banyak, bipartisan pakar keamanan nasional mengatakan, standar minimum keamanan maya untuk jaringan-jaringan ini diperlukan untuk melindungi keamanan nasional dan ekonomi. Itulah sebabnya Senat perlu untuk bertindak pada Undang-Undang Keamanan Cyber bipartisan kita yang memerlukan persyaratan kinerja minimum untuk kunci jaringan infrastruktur keamanan cyber kritis. ”

Komite Keamanan Dalam Negeri mengatakan Departemen Keamanan Dalam Negeri AS menerima lebih dari 50.000 laporan dari gangguan cyber atau usaha gangguan sejak Oktober, meningkat 10.000 laporan pada periode yang sama di tahun sebelumnya. (st/abcnews)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s